Novel : Salah mencintainya 74, 75

9 July 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 74 Sebelum alang masuk belajar, kami sepakat untuk mengadakan majlis pertunangan angah dan Dik Za. Sementelah tuan punya badan nampak tak sabar untuk mengikat hubungan itu. Angah tu takut Dik Za di petik orang lain agaknya. Angah pun sudah mula kerja di syarikat papa. Aku, mak lang, pak lang, mak Siti, pak Daud, alang dan achik sibuk berbincang pasal gubahan barangan untuk majlis bertunang... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 72, 73

2 July 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 72 Wajah si comel aku kucup bertalu-talu. Suamiku duduk di sebelah mengoles-oles pipi si comel dengan ibu jari. Sesekali dia turut mengucup pipi anak kami dan pipi aku menunjukkan rasa kasihnya yang mendalam pada kami. Sebenarnya sedikit kecil hati aku melihat wajah si comel. Betul-betul iras suamiku. Sikit aje iras aku. Tapi, aku tetap bersyukur dia di lahirkan sihat dan sempurna. Baru... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 70, 71

26 June 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 70 Kami membuat kenduri kesyukuran bila alang mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke USM. Menurut alang, suamiku pernah mahu alang memohon belajar di luar negara dan di tanggung sepenuhnya oleh dia. Tapi, alang menolak. Dia tidak mahu jauh dari kami. Kalau masih belajar di dalam negara, dia boleh kerap balik menjenguk kami. Papa dan mama sama sibuk membantu kami menguruskan kenduri... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 68, 69

18 June 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 68 Aku dan Azam saling berbalas pandang mendengar setiap butir kata-kata mak lang. Rupa-rupanya mak lang masih belum melupakan kemalangan yang menimpa keluarga kami. “Mak lang masih tak dapat nak terima. Sampai sekarang penjenayah tu belum dapat di kesan. Bijak betul dia menyembunyikan kesalahan dia. Dia tak rasa berdosa ke dah bunuh orang? Kenapalah ada manusia macam tu kat dunia... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 66, 67

11 June 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 66 Angah, alang, achik dan acu tergamam melihat aku dan Azam berpimpin tangan ketika melangkah ke meja makan. Mak Siti turut menerapkan senyuman manis. Semua nampak gembira melihat perubahan hubungan kami. Azam memimpin hati-hati ketika aku melangkah. Aku buat tidak tahu melihat wajah adik-adikku. Angah dan alang tersenyum gembira. Achik dan acu tersengih. “Hari ni kita pergi... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 64, 65

4 June 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 64 Ketika aku membaca di bilik bacaan aku terjumpa diari lama Azam. Hatiku berbelah bagi untuk membelek. Tapi, rasa ingin tahu terlalu mendesakku untuk menceroboh diari milik Azam. 2007 Muhammad Azam bin Muhammad Ashaari Aku membelek-belek setiap helai. Tiada apa yang menarik malainkan catatan kosong. Aku berhenti membelek bila mataku tertantap pada catatan yang di tulis dengan pen merah. 05... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 62, 63

28 May 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 62 Mak lang mengajak aku menziarahi pusara keluargaku. Sejak aku mengandung, memang aku jarang berziarah di situ. Aku rasa bersalah. Hanya doa yang aku kirimkan pada keluarga yang telah pergi. Aku merindui mereka. Aku hendak memberitahu Azam, bimbang dia tercari-cari aku. Tapi, dia telah keluar pagi-pagi lagi. Walaupun sedikit hairan, tapi aku malas untuk ambil tahu. Aku hanya berpesan... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 60, 61

21 May 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 60 Panggilan dari Kak Emy sebentar tadi membuatkan aku gelisah. Berkali-kali dia mengingatkan aku agar datang ke majlis perkahwinannya hujung minggu ini. Kad yang dikirimnya melalui Norshahleha aku belek-belek. ‘Jemputan ke Majlis perkahwinan Noor Amyfazilla bt Mohamad dengan tunangannya Sharkawi bin Idrus’ Dengan segala hormatnya Puan Zahanis bt Zikri serta keluarga di jemput... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 59

14 May 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC 59 “Kita keluar ye ngah…along dah lama nak makan nasi dengan ayam masak paprik ni..” Aku memujuk angah untuk keluar makan. Kedatangan angah hari ini pun macam satu rahmat buat aku. Jarang angah balik selain dari hujung minggu. Pak Daud masih belum balik ke rumah. Hendak memandu sendiri, Azam pasti marah kerana tindakanku nanti akan membahayakan bayinya. “Along tu..dah... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 57, 58

7 May 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 57 Bangun pagi itu aku terkejut melihat Azam tertidur dalam keadaan duduk di sebelah katilku. Kepalanya di letakkan di atas katil, masih mengengam erat tanganku. Separuh hatiku terharu melihat keadaannya. Tetapi…separuh lagi rasa marah menjenguk hati. Tuduhannya masih dapatku ingati. Dalam marah, ada rindu terbit di hati. Kesabarannya melayan kerenahku, betul-betul membuatku terharu.... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 55, 56

30 April 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 55 Aku gelisah, tidak dapat tidur. Puas sudah aku pusing ke kiri dan ke kanan, tapi… mataku masih tidak mahu lelap. Azam di sebelah kananku tidur dengan pulas sekali. Sedikit cemburu melihat dia dapat tidur begitu. “Tak boleh jadi ni..” Aku bangkit. Teragak-agak mahu mengejutkan Azam. “Awak…bangun la…awak…saya tak dapat tidur ni…” Kejutku. Azam masih... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 53, 54

23 April 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 53 Petang itu aku terkejut di kunjungi oleh tetamu yang selama ini sangat membenci aku. Mama datang bersama papa. Aku tetap melayan mereka dengan baik. Mereka tidak salah apa-apa pada aku dan adik-adikku. Yang salah Cuma Azam. Dia yang membunuh keluargaku. “Anis apa khabar?” Tanya mama memulakan bicara. Pertama kali aku mendengar dia bertanya khabar. Papa segera minta diri... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 52

16 April 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 52 Selepas mak lang balik aku termenung di tepi koridor bilik. Aku tersenyum kecil melihat acu, achik dan alang bergurau sesama sendiri. Sudah lama aku tidak bergurau senda dengan mereka. Mereka seakan takut menegurku. Aku rasa bersalah pada mereka. Aku sendiri tidak dapat mengawal rasa marah dan dendamku pada Azam dan kadang-kadang tersasar. Aku teringat balik saat aku hendak keluar... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 50, 51

9 April 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 50 “Anis benarkan abang kahwin dengan pilihan mama.” Azam pantas menoleh ke arahku sebaik mendengar ucapan itu. Aku sudah memikir hal itu semasak-masaknya. Suamiku sudah banyak berkorban untukku, tidak salah aku berkorban untuknya pula kali ini. kalau dia berkahwin dengan gadis pilihan mama, mama tak akan mendesak lagi. Suamiku tidak perlu rasa serba salah lagi. “Apa... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 48, 49

3 April 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 48 Ikmal nampak gelisah di depanku. Sejak peristiwa lalu, ini kali pertama kali makan berdua seperti itu. Aku tahu, Ikmal takut-takut untuk keluar denganku lagi. Kalau Azam tahu kami keluar ni, mesti dia melenting. Aku rasa berdosa membohonginya. Aku tidak tahu hendak bertanya siapa lagi. Dik Za mengelak. Papa pulak, hanya diam. Azam sendiri lebih banyak diam. Setelah aku merayu pada... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 46, 47

24 March 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 46 Sebaik balik dari rumah orang tuanya suamiku berwajah muram. Aku tidak jadi menghulurkan kad yang aku dapat pagi tadi. Sebelum suamiku berjumpa mama, aku meminta izinnya keluar. Dia hendak menemaniku, tapi aku menolak kerana dia pun hendak berjumpa mamanya. “Abang nak makan?” tanyaku selepas menghulurkan segelas jus. Azam menggeleng, sambil memejamkan matanya. Kalau dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 45

26 February 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC 45 Suamiku balik ke rumah papa tanpa mengajakku. Aku sendiri pun tidak faham kenapa Azam enggan membawaku ke rumah itu. Kalau hendak berjumpa papa, papa akan ke rumah kami. Tak pun kami akan makan di luar. Tidak pernah mama ikut serta. Mungkin suamiku bimbang aku akan berkecil hati dengan layanan mama. Sebagai anak menantu, aku tidak ambil hati dengan layanan mama. Aku sedar, aku menumpang... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 44

19 February 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 44 Petikan gitar dari bilik sebelah menarik kakiku untuk melangkah ke situ. Bilik itu bilik tetamu, dan hanya ada katil dan cermin solek. Siapa pulak nak membuka radio di situ? Suara menyanyi macam aku kenal.. Perlahan-lahan tombol pintu aku pulas. Aku sedikit terkejut melihat suamiku memetik gitar membelakangi pintu. Aku tersenyum seorang diri. Tidak pulak aku tahu suamiku mempunyai... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 42, 43

12 February 2011 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 42 “Papa minta maaf atas apa yang Ikmal buat kat Anis.” Ucap papa. Aku menggeleng, papa tidak harus minta maaf. Semua itu sudah berlalu. Lagipun…papa tak salah apa-apa pada aku. Aku pulak rasa segan. “Papa tak salah apa pun…” balasku. Hatiku sebak mendengar ucapan maaf itu. “Papa tak pandai didik anak.” Aku terus gengam tangan papa bila dia bercakap... [Teruskan bacaan]

Novel : Salah mencintainya 41

26 November 2010 
Kategori: Novel

Oleh : LC Bab 41 Aku mengikut saja perancangan yang di buat oleh Inspektor Kumar. Beberapa anggota polis sudah menyamar di tempat aku di jadualkan bertemu untuk menyerahkan beg duit itu. suamiku turut memantau di dalam van berdekatan dengan tempat pertemuan itu. Dari jauh, aku melihat seseorang duduk di kerusi panjang memakai pakaian serba hitam. Topi di kepalanya melindungi raut wajahnya. Aku takut-takut... [Teruskan bacaan]