Novel : Jangan ada rahsia 27

30 May 2013 
Kategori: Novel

2,773 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 27 Jangan ada rahsia Pucuk pauh delima batu, sayang selasih ku lurutkan, Walau jauh beribu batu, Kerana kasih kuturutkan. Dua tiga bulan ini fikiran Tengku Raihana asyik teringatkan anaknya Nur Jannah yang telah lama di tinggalkanya. Akhirnya di luahkan juga keinginan untuk berjumpa dengan satu-satu anak perempuanya itu kepada suaminya. “Bang kenapa agaknya... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 26

22 March 2013 
Kategori: Novel

2,264 bacaan 1 Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 26 Jangan ada rahsia Kalau tidak kerana bulan, Tidak bintang terebit tinggi, Kalau tidak kerana sayang, Tidak abang tenanti-nanti. Ketika sampai di ruang tamu alangkah terperanjatnya Tengku Faizal dan Tengku Faridah sebaik terpandangkan cucunya duduk rapat dengan seorang perempuan. Dan yang mereka terkejut kerana perempuan itu bukan Nur Jannah, lalu Tengku Faizal... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 25

13 March 2013 
Kategori: Novel

1,859 bacaan 2 Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 25 Jangan ada rahsia Gesek biola tiup serunai, Sayu dara berhati walang, Putih mata si burung punai, Kayu ara ditunggu helang. Maksud: Gadis pingitan yang dikawal rapi oleh ayahnya Diluar bilik sehingga ke petang Nur Jannah menunggu nendanya menyatakan sesuatu tetapi hampa. Petang itu Nur Jannah seperti biasa pulang bersama suaminya. Ketika sampai di rumah Nur Jannah... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 24

4 March 2013 
Kategori: Novel

1,324 bacaan 1 Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 24 Jangan ada rahsia Sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula. Dalam diam Diana berusha mahu memperkenalkan dirinya kepada keluarga suaminya atau pun keluarga madunya. Dia sudah tidak sabar untuk menanti suaminya sendiri memperkenalkan dirinya kepada mereka. Sebenarnya dia tidak percaya dengan janji-janji Tengku Farid. Diana sudah ada rancangannya sendiri.... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 23

22 February 2013 
Kategori: Novel

1,996 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 23 Jangan ada rahsia Pucuk pakis tumbuh melata, Dibuat sayur sedap rasanya, Diberi betis hendakkan peha, Itulah sikap tamak haloba. Dikondo Tengku Farid. Ketika Tengku Farid sampai Diana sudah menunggu di ruang tamu tetapi masih lagi belum mandi. Tengku Farid tahu kerana isteri mudanya itu masih berbaju tidur. Duduk sahaja suaminya disofa dihadapanya, Diana terus sahaja menyampaikan... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 22

6 February 2013 
Kategori: Novel

2,048 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 22 Jangan ada rahsia Asam kandis asam gelugur, Ketiga asam si riang-riang, Menangis mayat di pintu kubur, Teringat badan tidak sembahyang. Untuk sebulan dua ini nampaknya Diana mendendar kata-kata suaminya. Walau tidak mengikutnya bersolat. Dalam pada itu Tengku Farid tidak pernah lupa berdoa selepas sembahyangnya agar Allah membuka dan melembutkan hati Diana semoga satu... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 21

11 January 2013 
Kategori: Novel

2,872 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 21 Hujan rintik-rintik, Mari berteduh di pokok sena; Jangan dipandang kerana cantik, Tenguk dulu budi bahasanya. Sudah hampir sebulan Tengku Farid menemani isterinya Diana dan selama itu jugalah Diana tidak dapat kekelab berjumpa kawan-kawanya untuk melakukan aktiviti yang menjadi kebiasaan mereka. Lama kelamaan dia sangat rindu pada kegiatanya itu. Diana nekad untuk berjumpa... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 20

3 January 2013 
Kategori: Novel

2,306 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Kalau ada duit sekupang, Boleh beli cuka mentahun; Habis padi burung terbang, Bagai ulat tak kenangkan daun. Ketika Halim masuk kebilik Tengku Farid, sahabatnya itu sedang berdiri termenung memandang keluar tingkap seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. “Assalamualaikum” Halim memberi salam, kini salam sudah menjadi kebiasaan kepada Halim, kalau dia berjumpa sesama Islam mesti... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 19

17 December 2012 
Kategori: Novel

1,222 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 19 Jangan ada rahsia Periuk buruk berpalit arang, Letak manggis diatas para, Huduh buruk dimata orang, Cantik manis dimata saya. Dikondo Diana bersorak gembira kerana kemenangan. Dia tahu antara mereka berdua, suaminya lebih menyayangi dirinya, perasan lebih Diana ni. Sudah ada berbagai rancang yang dirancang dalam kepalanya.Tidak puas-puas dia menguji antara dirinya dan... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 17,18

3 December 2012 
Kategori: Novel

1,889 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 17&18 Hendakku sukat air madu, Dari kendi kedalam loyang, Semakin dekat semakin rindu, Makin hari semakin sayang. Dalam perjalanan ke klinik, Halim cuba menyelidiki kehidupan rumahtangga sahabatnya. Pada fikiranya tentulah sahabatnya merasa sungguh bahagia mendapat dua isteri. Yang seorang cantik jelita dan seorang lagi lemah lembut… “Untungnya kau dapat isteri... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 15,16

22 November 2012 
Kategori: Novel

2,403 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 15&16 Jangan ada rahsia Tidak salah bunga lembayung, Salah senduduk tumbuh melata, Tidak salah ibu mengandung , Salahnya diri yang buruk pinta. Pagi itu, di pejabatnya Tengku Farid memanggil Halim ke biliknya. Dia ingin bertanyakan pendapat sahabatnya tentang masaalah yang di hadapi. Setelah Halim duduk di hadapannya terus Tengku Farid bersuara. “Lim …ada tak Diana... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 13,14

10 November 2012 
Kategori: Novel

1,194 bacaan Catat Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 13 & 14 Anak punai anak merbah, Terbang turun buat sarang, Anak sungai pun berubah, Inikan pula hati orang. Sudah dua minggu Diana diMelaka, dia juga menyedari akan perubahan sikap kekasihnya Tengku Farid.Tertanya juga dihatinya, mengapasudah lama Tengku Farid tidak menghubungi. Selama dua minggu dia diMelaka hanya sekali Tengku Farid menghubuginya.Tetapi kesibukandan... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 12

19 October 2012 
Kategori: Novel

2,169 bacaan 2 Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 12 Beringat sebelum mati, Carilah bekalan untuk dikubur dan akhirat nanti’. Didapur sambil memasak Nur Jannah berceloteh itu dan ini. Dia memberi alasan mengapa tidak suka membeli lauk diluar. Kerana tidak terjamin kebersihanya itu katanya. Kalau terdesak sesekali tak mengapalah, jangan di jadikan satu kebiasaan, mulalah dia bercerita apa yang di perkatakan oleh neneknya dikampung... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 10,11

12 October 2012 
Kategori: Novel

2,525 bacaan 4 Ulasan

Oleh : Supi Jamal Bab 10 Jangan ada rahsia Harus menjadi ikan dilaut, Hidup sepanjang hayat dilaut, namun dagingnya tetap tawar. Suara azan berkumandang di televisyen bersamaan dengan azan di surau berdekatan. Tengku Farid menutupkan televisyen lalu masuk kebilik utama untuk mandi. Selepas mandi dia merebahkan badannya ditilam empuk dan wangi. Dia bergolek-golek seorang diri sambil merehat-rehatkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 9

6 October 2011 
Kategori: Novel

3,290 bacaan 18 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 9. Jangan ada rahsia Gaya tak berpaling tapi mata menjeling Menu makan malam NurJannah pada malam itu cukup mudah, ikan sardin tin ditumis bersama cili api dan bayam masak rebus. Sebelum memulakan kerja memasaknya NurJannan membaca Bismillah dan Umul Kitab yaitu surah Al-Fatihah. Itu adalah ajaran neneknya dikampung dulu agar kita mendapat ganjaran pahala apa yang kita... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 8

29 September 2011 
Kategori: Novel

2,820 bacaan 6 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 8. Jangan ada rahsia Sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tidak berguna lagi Sudah seminggu NurJannah duduk bersendirian di pangsapuri yang disediakan oleh suaminya. Seperti biasa Tengku Farid akan hanya menjemputnya di waktu pagi untuk ke tempat kerja dan menghantarnya pulang di waktu petang. Kini mereka sudah mula mengenali antara satu sama lain, walaupun hanya melalui... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 7

21 September 2011 
Kategori: Novel

2,841 bacaan 4 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 7. Jangan ada rahsia Sudah diberi betis hendakkan peha pula Bagi Nur Jannah, dia tidak mahu sesiapa pun tahu apa yang berlaku dalam rumah tangganya. Biarpun dia terpaksa membohongi keluarga kedua-dua belah pihak untuk menutupi rahsianya. Dia hanya mengadukan nasibnya kepada Allah yang Esa, agar dia diBerkati dan diKasihani. Saban hari dia berdoa agar disabarkan hatinya dan ditenangkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 6

15 September 2011 
Kategori: Novel

2,565 bacaan 3 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 6. Jangan ada rahsia Hati kuman sama dicicah, hati gajah sama dilapah Petang itu mereka berdua pergi ke rumah nenda Nur Jannah. Sepanjang perjalanan pasangan pengantin baru itu membisu melayan fikiran masing-masing. Sebelum sampai dirumah nenda Nur Jannah, tiba-tiba Tengku Farid teringat pakej honeymoonnya. Dengan yakin dia memberitahu isterinya tentang apa yang telah di rancanganya... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 5

9 September 2011 
Kategori: Novel

2,535 bacaan 2 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 5.Jangan ada rahsia Kalau hidung tak mancung jangan pipi tersorong. Sepanjang dimeja makan NurJannah membisu. Dia hanya mengambil sedikit saja makanan dan menyuapnya perlahan seperti orang yang tidak berselera. Selesai makan mereka mengatur langkah kerumah datuk Tengku Farid. Sepanjang perjalanan ke rumah datuk Tengku Farid, Nur Jannah tidak juga bersuara. Dia hanya membuang... [Teruskan bacaan]

Novel : Jangan ada rahsia 4

23 August 2011 
Kategori: Novel

2,806 bacaan 2 Ulasan

Oleh : Supi Jamal 4. Jangan ada rahsia Apa diharap padi seberang Entah berbuah entahkan tidak Akhirnya pernikahan yang dirancang oleh dua sahabat berlangsung juga. Sungguh gembira kedua sahabat itu apa yang apa yang diimpikan selama ini berjalan dengan lancar. Itulah perasaan bagi pehak kedua datuk dan nenek mempelai. Tetapi bagi pehak kedua pengantin baru pula ianya tidak beri... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212