Novel : Teman Serumah atau Cinta? 30

12 February 2011 
Kategori: Novel

14,755 bacaan 57 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 30 Aku menyandarkan badan ke kerusi. Fuh, kenyangnya. Kemudian, aku bangun dan menuju ke sinki untuk membasuh tangan. Eka sudah lama basuh tangan. Dia laju saja bab makan ni. Setelah membasuh tangan, aku kembali semula ke tempat kami. Air kosong di atas meja ku minum. Aku memang suka minum air kosong waktu makan tengahari. Sebab musabab? Nak jimat. Lagipun air gerai... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 28, 29

5 February 2011 
Kategori: Novel

12,312 bacaan 44 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 28 Aku membuka mata. Terbeliak mata aku tatkala melihat kedudukan tangan dan kaki aku. Secara drastik, aku bangun dan menjauhkan diri. Badanku mengigil. Oh tidak! Apa yang aku dah buat ni? Macam mana boleh sampai macam ni? Badanku mula berpeluh. Jantung berdegup laju. Kepalaku geleng beberapa kali. Apa yang aku buat ni? Ya Allah! Macam mana boleh jadi macam ni!... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 26, 27

28 January 2011 
Kategori: Novel

11,633 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 26 Mak Kiah yang merupakan pembantu rumah ini, sudah menyediakan sarapan pagi. Bihun goreng. Sewaktu aku turun tadi, umi sudah pun bangun. Aku sudah biasakan diri dengan keluarga Izzat semalam. Dah tak rasa kekok. “Awal bangun Fira,” tegur umi. Umi, abah dan Husna memanggilku Fira, sama seperti arwah nenek dan arwah mama. Aku tersenyum. “Biasalah... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 24, 25

22 January 2011 
Kategori: Novel

10,408 bacaan 34 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 24 Tepat jam 4.30 petang, aku dan Izzat tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa. Kami bertolak dari Melaka pada pukul 2 petang. Debaran di dada makin terasa. Takutlah! Kali terakhir aku bersua muka dengan family Izzat ialah pada hari kami dinikahkan. Nikah yang sederhana sahaja. Segan pulak! Sebelum pergi tadi, sempat juga aku bertemu dengan Fizwan. Kami makan tengahari... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 22, 23

13 January 2011 
Kategori: Novel

10,775 bacaan 34 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 22 Petang khamis, setelah habis kelas, aku mengajak Eka menemani aku membeli barang di Tesco. Aku ingin memasak untuk Izzat malam ni. Mulanya, Eka bersetuju namun apabila dia mendapat panggilan telefon, dia tidak jadi menemankan aku. Aku memandang Eka nakal. “Boyfriend kau eh?” tekaku sambil tersenyum nakal. Eka tersipu-sipu. “Taklah. Kawan... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 20, 21

7 January 2011 
Kategori: Novel

10,464 bacaan 34 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 20 Ketukan pintu bilik yang kuat mengejutkan dari tidur. Aku mengeliat sebelum melihat jam di atas meja sisi katil. Oh my God! Dah pukul 9. Kelas aku pukul 10. Terus aku bangkit. Tuala ku ambil. “Fir, bangunlah. Dah pukul 9.” “Dah bangun,” jeritku. Kemudian, aku terus masuk bilik air. Lima minit kemudian, aku keluar dari bilik... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 18, 19

30 December 2010 
Kategori: Novel

8,993 bacaan 32 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 18 Suasana kelas menjadi riuh sewaktu Mr. Farid melangkah keluar. Class rep (class representative) kami, Muiz melangkah ke depan. Pasti ada pengumuman ni. Aku memandang Muiz. “Woi, diam sekejap. Aku nak cakap ni,” arah Muiz agak tegas. Kelas menjadi sunyi serta merta. Semua hormat pada Muiz. Eka menjongetkan keningnya padaku. Aku tahu maksudnya.... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 16, 17

23 December 2010 
Kategori: Novel

9,368 bacaan 33 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 16 “Jom lunch,” ajak Eka setelah tamat kelas. Aku memandangnya sambil mengangguk. Aku mengemas buku di atas meja dan ku letak ke dalam beg. Kemudian, aku dan Eka melangkah keluar dari kelas. “Nak makan kat mana?” soal Eka. “Tak kisah. Ikut kau,” ucapku perlahan. Eka berfikir sebentar. “Beb, dah lama tak makan pizza kan?” soalnya... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 14, 15

16 December 2010 
Kategori: Novel

14,293 bacaan 45 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 14 Keesokkan harinya, aku bangun agak lewat. Pukul 11 pagi baru aku tersedar. Biasalah hari Sabtu. Aku selalu tidur balik selepas solat subuh. Aku melangkah ke bilik air bersama tuala. Beberapa minit kemudian, aku melangkah ke luar. Setelah lengkap berpakaian, aku keluar dari bilikku. Aku terpandang pintu bilik Izzat. Tidur lagi kot. Sunyi je rumah. Kalau tak mesti... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 12, 13

9 December 2010 
Kategori: Novel

9,070 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 12 Keesokkan harinya, seperti yang dijanjikan, Izzat menghantarku ke kampus dengan kereta mewahnya. Rupanya, Izzat ada discussion bersama teman-temannya. Aku menyuruh Izzat menurunkan aku di kedai gambar yang agak jauh sedikit dari kampus seperti biasa. Aku tidak mahu orang perasan. Dari situ, aku berjalan menuju ke kolej. Aku terus menuju ke kelasku. Langkah dicepatkan.... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 10, 11

3 December 2010 
Kategori: Novel

8,892 bacaan 25 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 10 Masalah! Jam ditangan aku kerling. 7.20 pagi. Adui, kelas pukul 8 ni. Ada presentation lagi. Kelas Madam Jue pulak tu. Matilah aku. Hai, kereta… Time macam ni lah kau nak buat hal. Kenapa tak esok lusa je? Kenapa tak boleh start enjin ni? Waktu macam ni lah kau nak meragam. Takkan aku nak naik bas? Mesti lambat sampai kolej. Nak tunggu bas lagi. Dahlah biasanya... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 8, 9

24 November 2010 
Kategori: Novel

7,826 bacaan 19 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 8 Semester kedua sudah bermula. Izzat sudah di semester keempat. Sekejap sangat masa berlalu. Sudah seminggu aku pergi kuliah. Sudah seminggu juga aku menjalankan rutin harianku. Mengejutkan Izzat, buat sarapan. Hari ini, seperti biasa, setelah membuat sarapan, aku mengejutkan Izzat. Kelas dia pukul 10 pagi. Begitu juga denganku. Setelah mendengar suara Izzat,... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 6, 7

16 November 2010 
Kategori: Novel

7,989 bacaan 11 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 6 Setelah puas mengelilingi pulau ini, aku dan Izzat duduk di pantai sambil makan ais krim. Aku memandang laut. Permandangan yang cukup indah. Tak panas sangat. Redup sahaja. Beberapa orang pelancong, sedang bermandi-manda. Mengikut kata Izzat, pantai kat sini tak berapa seronok untuk mandi. Oleh itu, kami akan ke sebuah pulau yang kecil tidak jauh dari pulau ini. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 5

9 November 2010 
Kategori: Novel

8,083 bacaan 18 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 5 Aku membuka mataku perlahan-lahan. Bila pula aku terlena ni? Mataku terpaku pada seraut wajah. Izzat. Dia tersenyum. “Morning, princess,” tuturnya sambil tunduk, mendekatkan wajahnya. Aku terus bangkit tatkala tersedar kepalaku di atas pehanya. Aku mengerutkan dahi. Macam mana boleh jadi macam ni ya? Jam di pergelangan tangan ku lihat. Pukul 5.15. Morning? Gila... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 3, 4

2 November 2010 
Kategori: Novel

8,170 bacaan 16 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Bab 3 Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu tiba jua. Percutian ke Pulau Sibu selama tiga hari dua malam. Syoknya! Percutian kali ini ditanggung sepenuhnya oleh Izzat. Sudah lama aku impikan bercuti di pulau namun tak pernah kesampaian. Sekadar mendengar kawan-kawanku bercerita tentang percutian mereka di pulau itu, pulau ini. “Semua barang dah bawak?” soal Izzat sewaktu... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 2

26 October 2010 
Kategori: Novel

8,722 bacaan 11 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin “Dah cukup tak semua barang?” soal Izzat sewaktu kami membeli barang di Tesco. Aku menggeleng. “Daging kisar. Jom pergi tempat beku.” Setelah mengambil daging kisar, aku letak ke dalam troli. Mataku membesar. Banyaknya. Coklat. Snek. Ais Krim. Biskut. Aku memandang Izzat yang hanya tersengih. “Alah… Kalau lapar, boleh makan. Kau kan jarang masak.” “Banyak... [Teruskan bacaan]

Novel : Teman Serumah atau Cinta? 1

18 October 2010 
Kategori: Novel

10,866 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Zuera Rasiddin Prolog Hidupku tidak sehebat orang lain. Hidup aku tidak seindah orang lain. Tiada apa yang ada untuk dibanggakan dalam hidupku. Hidup aku umpama sebatang kara di muka bumi ini. Aku hanya menumpang kasih sayang nenek Rogayah. Emak angkat mamaku. Mamaku sudah lama meninggal dunia kerana menjadi mangsa nahas jalan raya. Waktu itu aku hanya berusia 12 tahun. Papa? Insan yang bergelar... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 11