Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 25

7 May 2011 
Kategori: Novel

43,800 bacaan 149 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Petangnya, Puteri tersedar yang Abang Is ada meningalkannya sekeping nota yang ditindih dengan kunci kereta di atas meja kopi di ruang tamu. Puteri, jaga diri baik-baik Abang pergi buat sementara Maafkan abang, kerana tidak sanggup Menyatakan sebabnya Abang rasa ini jalan terbaik buat tika ini. Rumah dan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 24

16 April 2011 
Kategori: Novel

23,010 bacaan 40 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Ugutan emak. Ugutan Wan Marini. Semua ini berkaitan Puteri. Semuanya menyesak dan menyumbat-nyumbat kepalanya. Dia tidak tahu macam mana untuk menangani dua perempuan ini. Ditakuti mendatangkan bahaya kepada Puteri. Keselamatan Puteri seperti tidak terjamin! Namun , Abang Is juga kecil hati dengan sikap Puteri membelakangkannya selama ini. Dia ingat Puteri jujur. Dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 23

3 April 2011 
Kategori: Novel

19,725 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah BAB 23 Runsing, sedih , keliru, terpinggir, geram, marah, semua ada dalam fikiran Abang Is. Membuatkan emosinya sungguh tidak stabil. Abang Is yang biasanya tenang-tenang sahaja itu, sudah tidak dapat mengawal perasaan lagi. Sudah tidak boleh lagi menjadi ‘cool’ sebagaimana yang dianggap oleh semua orang. Runsing dan sedih dengan perlakuan emak yang... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 22

23 March 2011 
Kategori: Novel

24,603 bacaan 39 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Puteri sudah tidur bila Abang Is pulang. Waktu telah mengjangkau ke dinihari. Dia membiarkan sahaja Abang Is berbaring di sebelahnya. Puteri bukan boleh tidur nyenyakpun. Segala perbuatan Abang Is disedarinya. Abang Is mengucup kepalanya, memerhatinya, berbaring , menarik kain selimut, dan memeluknya. Semua dia tahu, tetapi dia buat-buat tidak sedar sahaja. Sebaik... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 21

25 February 2011 
Kategori: Novel

21,932 bacaan 39 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Gembira sekali Puteri malam ini. Abang Is baru sahaja menelefon sebentar tadi . Dia dalam perjalanan mengambil Puteri untuk membawanya pulang ke rumah mereka di Bangi. Mak long dan Rina telah kembali ke rumah Ipoh, di ambil oleh ayah mertuanya. Lega rasanya dapat kembali ke rumah mereka semula. Dia ingatkan tidak ada peluang lagi ke situ selepas Khalif dan Dalila membawanya... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 20

11 February 2011 
Kategori: Novel

22,111 bacaan 35 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Dalila tidak bersemangat lansung untuk bekerja hari ini. Melayan rasa kecewanya yang teramat sangat. Khalif tidak pernah mengerti dengan isyarat perasaannya. Selama ini dia sedaya upaya menyampaikan apa ayang ada dalam hatinya. Tetapi Khalif masih tidak faham-faham. Atau dia pura-pura tidak mengerti? Walaupun dengan seribu kelukaan, dia membuat keputusan untuk tidak... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 19

4 February 2011 
Kategori: Novel

19,640 bacaan 37 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Abang Is merenung Puteri yang masih tidur lena di bilik tamu rumah Khalif. Jiwanya sarat dengan kesal. Kesal dengan tindakan penuh emosi emaknya. Yang lansung tidak pernah dapat mengawal perasaan marah. Dan Abang Is lagi kesal dengan apa yang dilakukan oleh dirinya sendiri. Abang Is sedar, kebelakangan ini, dia banyak mengabaikan Puteri. Dia terbuai lena dengan pujukan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 18

27 January 2011 
Kategori: Novel

22,058 bacaan 46 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Merah padam muka Rina . Perasaan malu, tidak percaya, geram dan marah bercampur aduk. Pegawai bertugas syarikat pemaju yang mengendalikan projek kerajaan itu baru sahaja memberi penerangan kepada Rina dan mak long tentang kawasan dan tanah-tanah yang terlibat . Disebabkan mereka tidak percaya, pegawai tersebut menunjukkan pelan-pelan pembinaan yang lebih terperinci. Rina memahami... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 17

20 January 2011 
Kategori: Novel

21,953 bacaan 36 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Abang Is sibuk menyiapkan laporannya. Tidak masuk ke pejabat selama satu minggu, menyebabkan kerjanya menjadi bertimbun-timbun. Fail bersusun di atas meja untuk disemak dan ditandatangani. Masa sudah hampir ke pukul satu tangahari, di mana waktu rehat makan bagi semua orang di pejabat itu. Nasib baik juga dia sudah lama tidak mengambil makan tengahari sekarang ini, kerana pada... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 16

12 January 2011 
Kategori: Novel

21,804 bacaan 22 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Colmar Tropicale, Bukit Tinggi, sebuah pusat peranginan yang unik, terletak pada ketinggian 2700 kaki dari aras laut. Pembinaannya diinspirasikan oleh Colmar Tropicale di perkampongan Colmar pada abad ke 16, yang terletak di Alsace, Perancis. Dengan rekabentuk bangunan yang sungguh cantik dan penuh sejarah, disamping memaparkan atmosfera dan keaslian Eropah, menghidupkan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 15

6 January 2011 
Kategori: Novel

21,984 bacaan 25 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah “Aku rasa kau kena bawa emak kau tu ke pakar sakit jiwa lah Is. Dari apa yang kau cerita tu, aku rasa dia sudah bertindak di luar biasa dah tu. Orang normal tak buat macam tu” Abang Is diam sebentar memikirkan kata-kata Khalif itu. Mereka berada di kedai makan berhampiran pejabat Khalif. Kebetulan Abang Is ada mesyuarat di kawasan berdekatan. Jadi dia... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 14

29 December 2010 
Kategori: Novel

23,821 bacaan 37 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Hendak tidak hendak, Abang Is terpaksa keluar dahulu dari kereta mengadap kerenah emaknya yang tengah menyinga itu. Entah dari pukul berapa mereka menunggu di kawasan rumah untuk bertemu Puteri. Abang Is tahu itu, sebab ayah telah memberi amaran malam semalam. Emaknya mengamuk dan akan turun ke Kuala Lumpur semasa Abang Is tiada untuk menjalankan misi tidak puas hatinya terhadap... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 13

23 December 2010 
Kategori: Novel

23,943 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Abang Is nampak gelisah sahaja pagi ini. Tidak seperti hari-hari biasa, dia akan cepat bersiap supaya tidak terlewat ke pejabat. Pagi ini lain pula, tidak pun bersiap-siap. Selepas mandi, dia hanya menyarungkan t’shirt dan seluar jean sahaja . Perangainya agak pelik. Kejap-kejap memandang Puteri. Kejap-kejap nanti mencuri pandang lagi, dan akan melarikan mata jika Puteri terperasan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 12

15 December 2010 
Kategori: Novel

25,234 bacaan 29 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Puan Laila atau mak long merangkap ibu mentua Puteri itu cukup tidak berpuas hati dengan apa yang dilihatnya di rumah Iskandar tempoh hari. Sejak hari itu, mulutnya tidak henti-henti membebel-bebel. Dia juga cepat naik angin terutama kepada suaminya sendiri. Sedikit sahaja yang tidak kena , marahnya akan berpanjangan. Panas hatinya bila melihat Iskandar melayan Puteri dengan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 11

9 December 2010 
Kategori: Novel

25,674 bacaan 36 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Kau gadis yang cantik Kau gadis yang manis Aku sudah jatuh cinta pada mu Woo….woo…. Kau kekasih senyap ku Hatiku makin sayang… WOooo…..woooo…. Khalif menukar lirik lagu kepada liriknya sendiri. Mengikut rasa hatinya yang tengah dilamun duka nestapa itu. ... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 10

3 December 2010 
Kategori: Novel

28,502 bacaan 31 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Dalam hati bagaikan taman! Penuh dengan bunga-bunga bahagia! Indahnya perasaan. Jiwa penuh gelora. Tidak tergambarkan pada orang lain. Tidak tercerita pada sesiapa. Bahagia hanya dapat dirasai oleh si empunya badan . Abang Is segala-galanya bagi Puteri kini. Sejak peristiwa hari itu, hidupnya amat bermakna sekali. Terasa kasih sayang Abang Is melimpah ruah untuknya.... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 9

24 November 2010 
Kategori: Novel

30,117 bacaan 41 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Sudah dua hari berlalu, namun sikap Abang Is seperti itu juga. Masam dan serius sahaja. Tidak menegur sapa Puteri lansung. Membuatkan Puteri rasa bersalah sangat. Puteri merasakan Abang Is telah salah faham terhadap kelakuannya bersama Khalif tempoh hari. Mungkin Abang Is telah nampak semasa Khalif memaut bahunya untuk memaksa masuk ke dalam kereta. Mungkin Abang Is marah... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 8

16 November 2010 
Kategori: Novel

28,560 bacaan 32 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Apabila melihat sahaja kelibat Khalif menuju ke muka pintu restoran, Puteri cepat-cepat mengatur langkahnya ke bahagian dapur. Tidak ingin dia bertemu dengan lelaki tersebut. Dia juga berharap Encik Fuad, penyelianya juga tidak menyedari kedatangan Khalif. Jika Encik Fuad terperasan, alamat habislah! Dia akan mengarahkan Puteri untuk melayan Khalif, kerana itulah permintaan... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 7

10 November 2010 
Kategori: Novel

27,618 bacaan 24 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah Abang Is amat payah melelapkan mata malam itu. Tidak dapat membuat keputusan terhadap permintaan Puteri siang tadi. Puteri meminta keizinan Abang Is untuk bekerja di sebuah restoran berhampiran tempat tinggal mereka. Restoran tersebut memang terkenal di kawasan itu dan sentiasa di kunjungi ramai orang, terutamanya golongan yang berduit, kerana ianya dikategorikan sebagai... [Teruskan bacaan]

Novel : Usai, Aku Terima NikahNya 6

2 November 2010 
Kategori: Novel

31,447 bacaan 31 Ulasan

Oleh : Umie Nadzimah “Puteri pernah ke KLCC ?” Puteri hanya meggeleng-geleng kepala tanda tidak pernah. Harap Abang Is melihatlah gelengan itu . Manalah Puteri pernah pergi ke situ. Dapat keluar dari negeri Perak pun, hanya selepas bernikah dengan Abang Is. Tetapi di fikiran Puteri, dalam sedikit masa sahaja lagi dia akan menjelajah segenap ceruk Kuala Lumpur ini. Itu azamnya.... [Teruskan bacaan]

Mukasurat 1 of 212